Kamis, 23 Agustus 2012

MENJADI TANDA AJAIB


"Pada hari-hari itu Hizkia jatuh sakit, sehingga hampir mati. Ia berdoa kepada Tuhan, dan Tuhan berfirman kepadanya dan memberikannya suatu tanda ajaib." - 2 Tawarikh 32:24
Raja Hizkia menderita penyakit yang kian parah. Ia hampir mati. Sebagai seorang raja tentu ia dapat memperoleh pengobatan yang terbaik yang ada pada zaman itu. Dia bisa mendatangkan ahli pengobatan yang terbaik. Membeli obat yang paling mujarab. Sebagai raja, apa yang tidak bisa ia lakukan?

Tetapi meskipun Ia telah mencoba apapun di dalam batas kemampuannya, keadaannya tidak membaik malah kian memburuk. Tinggal satu hal yang dapat ia lakukan.

Merendahkan diri dan bersandar sepenuhnya kepada Tuhan. Maka Hizkia berdoa kepada Tuhan dan Tuhan mendengar Hizkia dan memulihkan keadaannya. Ia menjadi tanda ajaib.

Apa artinya? Banyak orang tahu bahwa Hizkia sakit dan hampir mati. Rakyat tahu, pegawainya tahu, ajudannya tahu,
Istrinya tahu. Tiba-tiba suatu hari dia bangun dari sakitnya dan sembuh. Tentu mereka bertanya-tanya. 'Apa yang terjadi?' 'Mengapa bisa sepert itu?' Disinilah Hizkia menjadi tanda ajaib. Dia dapat bersaksi dan membawa orang lain datang kepada Tuhan.

Kalau  Anda sedang mengalami goncangan dan telah mencoba apapun tapi tidak berhasil juga, kuncinya adalah merendahkan hati dan mengakui hanya Tuhan yang dapat memberikan pertolongan. Banyak berdoa dan mengucap syukur kepada Tuhan dalam segala sesuatu.

Mujizat terjadi ketika kita mau merendah di hadapan Tuhan. Kita meninggikan Tuhan bukan diri kita sendiri. Kita mengakui Tuhan dalam segala perbuatan kita. Maka Tuhan akan memulihkan kita dan memultiplikasi segala berkat-Nya atas kita. Kemudian kita harus menyaksikan semua kebaikan Tuhan kepada orang lain. Jadilah saksi-Ny

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Cari Blog Ini