Selasa, 09 Juli 2013

10 Hari Raya yang disamakan dengan Hari Minggu

1. Ada 10 Hari Raya yang disamakan dengan Hari Minggu. Hukum Gereja pasal 1246 § 1 mengatakan “Harus dipertahankan sebagai hari raya wajib (holy days of obligation, dies festis de praecepto) yaitu: Hari Raya Santa Maria Bunda Allah (1/1), Penampakan Tuhan (6/1), Santo Yusuf (19/3), Kenaikan Tuhan (40 hari setelah Paska), Tubuh dan Darah Kristus (Kamis ssdh Hari Minggu Tritunggal Mahakudus), Santo Petrus dan Paulus (29/6), Maria dikandung tanpa noda (8/12) Maria diangkat ke surga (15/8), Semua Orang Kudus (1/11), dan Kelahiran Tuhan Yesus (25/12).

2. Pasal 1247 menyebutkan “Pada hari Minggu dan hari raya wajib lain, umat beriman wajib mengikuti Misa. Selain itu hendaknya tidak melakukan kegiatan yang merintangi persembahan kepada Allah, kegembiraan hari Tuhan serta istirahat yang dibutuhkan bagi jiwa & raga”. Kalau pada hari raya agama lain, mereka berdoa, kita tidur. Maka pada hari raya agama katolik, mereka tidur, kita berdoa.

3. Pasal 1246 § 2 menyebutkan “Dengan persetujuan Paus, KWI dapat menghapus beberapa hari raya wajib tsb. atau memindahkannya ke hari Minggu. Lalu pasal 1244 § 2 Uskup dapat kasus demi kasus menetapkan hari raya yang khusus bagi keuskupan.

4. Di luar 10 Hari Raya tsb. ada beberapa Hari Raya yang tidak termasuk holy days of obligation tapi Misa tetap solemn (meriah) pakai dupa. Misalnya: Kabar Sukacita (25/3), Hati Yesus Yang Mahakudus (Jumat ssdh Minggu Kedua ssdh Pentakosta), Kelahiran Yohanes Pembaptis (24/6), 17 Agustus.

5. Perhatikan Normae Universales De Anno Liturgico Et De Calendario berikut ini mengenai ranking Hari Raya (misalnya, tidak boleh menggantikan Hari Raya yang lebih “tinggi” atau boleh menggantikan Hari Minggu).
I. Trihari Paska.
II. Natal, Penampakan Tuhan, Kenaikan Tuhan, Pentekosta. Hari Minggu dalam Masa Adven, Prapaskah, Masa Paskah, Rabu Abu, hari dalam Pekan Suci dan dalam oktaf Paskah.
III. Hari raya Tuhan (lihat yang tidak termasuk Hari Raya wajib), hari raya Santa Perawan Maria dan orang kudus (dalam penanggalan umum). Peringatan arwah semua orang beriman.
IV. Hari raya khusus: Pelindung kota, pemberkatan gereja, ulang tahun gereja setempat, pesta nama gereja setempat, pesta nama pelindung tarekat.      

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Cari Blog Ini