Cari Blog Ini

Jumat, 27 September 2013

Tata Perayaan Ekaristi 2005

1. PROSESI : PERARAKAN MASUK
a. Saat : Imam dan Pelayan dari sakristi menuju altar, “pada Hari Raya” masuk dari tengah/depan bagian Altar dan (diiringi dengan Nyanyian Pembuka)
Sikap tubuh Umat : Berdiri
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : Berdiri
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Berarak, B...erdiri
b. Saat : Setiba Imam dan Pelayan di depan altar
Sikap tubuh Umat : Membungkuk, Berdiri
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : 
Membungkuk, Berdiri
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Membungkuk, Berdiri

2. PROSESI : TANDA SALIB & SALAM
Sikap tubuh Umat : Berdiri, Tanda Salib
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : 
Berdiri, Tanda Salib
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Berdiri, Tanda Salib

3. PROSESI : PENGANTAR
Sikap tubuh Umat : Berdiri.
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : Berdiri.
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Berdiri.

4. PROSESI : TOBAT
Sikap tubuh Umat : Berlutut.
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : Berdiri.
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Berdiri.

5. PROSESI : KEMULIAAN
Sikap tubuh Umat : Berdiri.
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : Berdiri.
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Berdiri.
Keterangan : Diucapkan seluruh Umat bersama-sama atau silih berganti antara umat dan Imam, bisa pula dinyanyikan oleh Koor dengan umat.

6. PROSESI : DOA PEMBUKAAN
-  Saat “Marilah berdoa…”
Sikap tubuh Umat : Berdiri.
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : Berdiri.
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Berdiri.
7. PROSESI : BACAAN 1
Sikap tubuh Umat : Duduk.
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : Duduk.
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Duduk.

8. PROSESI : MAZMUR
Sikap tubuh Umat : Duduk.
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : Duduk.
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Duduk.

9. PROSESI : BACAAN 2
Sikap tubuh Umat : Duduk.
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : Duduk.
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Duduk.

10. PROSESI : ALLELUYA/BAIT PENGANTAR INJIL
Sikap tubuh Umat : Duduk.
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : Duduk.
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Duduk.

11. PROSESI : INJIL
Sikap tubuh Umat : Berdiri.
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : Berdiri.
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Berdiri.

12. PROSESI : HOMILI
Sikap tubuh Umat : Duduk.
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : Duduk.
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Duduk.

13. PROSESI : SYAHADAT
a. Saat : “Aku percaya…”
Sikap tubuh Umat : Berdiri.
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : Berdiri.
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Berdiri.
b.  “…Yang dikandung dari Roh Kudus, Dilahirkan oleh Perawan Maria…”
Sikap tubuh Umat : Membungkuk, Berdiri.
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : Membungkuk, Berdiri.
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Membungkuk, Berdiri.
Keterangan : Pada Hari Raya Natal : Berlutut.

14. PROSESI : DOA UMAT
Sikap tubuh Umat : Berdiri.
Sikap tubuh Umat (apabila tanpa tempat berlutut di Aula) juga untuk Koor : Berdiri.
Sikap tubuh Putra Altar/Putri Gereja dan Prodiakon : Berdiri.

Bersambung Di Edisi berikutnya.....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar