Cari Blog Ini

Minggu, 07 Oktober 2012

SP Maria Ratu Rosario


St. Dominikus-lah yang pada akhir abad keduabelas dan awal abad ketigabelas mendorong semua orang untuk berdoa Rosario. St. Dominikus teramat sedih hatinya oleh karena menyebarnya suatu aliran bidaah yang sangat mengerikan yang disebut Albigensia. Bersama dengan Ordo Pengkhotbah yang baru dibentuknya, ia melakukan yang terbaik untuk membinasakan bidaah yang amat berbahaya tersebut. Ia mohon bantuan Santa Perawan Maria, dan dikisahkan bahwa Bunda Maria memintanya untuk menyebarluaskan devosi kepada Rosario Suci. St. Dominikus mentaati keinginan Bunda Maria dan berhasil dengan gemilang menghancurkan bidaah tersebut.  
Rosario adalah suatu devosi yang amat sederhana yang dapat dilakukan oleh semua orang - baik tua maupun muda, terpelajar maupun tidak terpelajar. Doa rosario dapat diucapkan di mana saja, serta kapan saja. Sementara kita mendoakan Bapa Kami, sepuluh Salam Maria serta Kemuliaan, kita merenungkan peristiwa-peristiwa besar yang terjadi dalam hidup Yesus dan Maria. Dengan cara demikian, kita semakin dekat serta akrab kepada Yesus dan kepada Bunda-Nya yang kudus. Kita berusaha untuk meneladani hidup mereka yang kudus.

Bunda Maria amat senang jika kita berdoa Rosario sesering mungkin dengan baik. Bunda Maria biasa mendoakannya bersama St. Bernadette ketika ia menampakkan diri kepadanya di Lourdes. Ketiga anak dari Fatima mengetahui rahasia kekuatan Rosario dari Bunda Maria. Bunda Maria mengajarkan kepada mereka bahwa berdoa Rosario mendatangkan rahmat serta menyelamatkan para pendosa dari api neraka.
Seorang paus Dominikan (Ordo Pengkhotbah), Paus Pius V, menetapkan Pesta Santa Perawan Maria Ratu Rosario dengan tujuan untuk mengungkapkan rasa terimakasih kita kepada Bunda Maria atas kemenangan pasukan Kristen melawan pasukan Turki di Lepanto pada tanggal 7 Oktober 1571.

Dengan merenungkan secara khusuk peristiwa-peristiwa Rosario, kita dapat mencontoh teladan Maria yang “mendengarkan Sabda Tuhan serta menyimpannya dalam hati”.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar