Cari Blog Ini

Minggu, 27 Oktober 2013

Ketentuan tentang bahan Ekaristi kudus

1. Bahan pembuat hosti dan anggur menurut ketentuan Redemptionis Sacramentum:
“48. Roti yang dipergunakan dalam perayaan Kurban Ekaristi Mahakudus harus tidak beragi, seluruhnya dari gandum, dan baru dibuat sehingga dihindari bahaya menjadi basi. Karena itu roti yang dibuat dari bahan lain, sekalipun dari butir padi atau yang dicampur dengan suatu bahan lain yang bukan gandum sedemikian rupa sehingga orang tidak lagi memandang itu sebagai roti, tidak merupakan bahan sah untuk dipergunakan pada Kurban dan Sakramen Ekaristi. Adalah pelanggaran berat untuk memasukkan bahan lain ke dalam roti untuk Ekaristi itu, misalnya buah-buahan atau gula atau madu. Tentu saja hendaknya hosti-hosti dikerjakan oleh orang yang bukan hanya menyolok karena kesalehannya, tetapi juga trampil dalam hal mengerjakannya seraya diperlengkapi dengan peralatan yang sesuai.
50. Anggur yang dipergunakan dalam perayaan Kurban Ekaristi Mahakudus itu harus alamiah, berasal dari buah anggur, murni dan tidak masam dan tidak tercampur dengan bahan lain. Dalam perayaan ini, sedikit air akan dicampur dengannya. Perlu diperhatikan dengan seksama agar anggur yang hendak dimanfaatkan untuk perayaan Ekaristi itu tersimpan baik dan tidak menjadi masam. Sama sekali tidak diizinkan untuk mempergunakan anggur yang keasliannya atau asalnya diragukan, karena sebagai persyaratan yang harus dipenuhi demi sahnya sakramen-sakramen, Gereja menuntut kepastian. Tidak juga diperbolehkan minuman jenis lain apa pun dan demi alasan apa pun, karena minuman itu bukanlah bahan sah.” (RS, 48,50)
Penentuan ini sesuai juga dengan KHK kan. 924 1,3, Missale Romanum, Institutio Generalis, no.323.

2. Mengapa digunakan roti tak beragi?
Gereja Katolik mengikuti dan mempertahankan tradisi orang Yahudi yang juga diikuti Yesus pada Malam Perjamuan Terakhir, yaitu menggunakan roti tak beragi pada perjamuan Paskah tahunan. Latar belakangnya adalah perayaan Pesta Roti Tak Beragi (Imamat 23) yang dibuat juga oleh orang Israel ketika menjadi kaum sedenter karena mulai menetap dan mengolah tanah pertanian untuk hidup. Upacara Pesta Roti Tak Beragi itu dibuat pada musim semi bulan pertama, berlangsung selama satu pekan, dari Sabat ke Sabat atau dari hari pertama sampai hari ke delapan (perhitungan yang melampaui kurun historis, karena angka 7 itu angka kurun historis, dan angka 8 adalah angka yang melewati kurun historis atau angka simbol keabadian . Sejalan dengan makna keabadian, digunakan roti tak beragi dalam perjamuan makan karena roti itu bertahan lama tidak cepat rusak / kapang / berjamur. Arti ini cocok dengan roti tak beragi yang menjadi Tubuh Kristus yaitu makanan sorgawi untuk hidup kekal.

3. Mengapa digunakan wine?
Sedangkan tentang mengapa digunakan wine, dan bukan jus anggur, demikianlah jawaban yang kami kutip dan terjemahkan dari penjelasan Fr. John Noone, dari Catholic Answers, klik di sini: “Yesus minum wine…. Mari lihat kenyataan historis. Anggur dipanen pada musim gugur, dan Paskah (pada saat Perjamuan Terakhir), jatuh pada musim semi. Tanpa lemari es, anggur (dan grape juice) tidak akan tahan. Dalam beberapa hari setelah dipanen, anggur mulai terfermentasi atau akan membusuk. Metoda pengawetan yang ada pada abad pertama adalah untuk memerasnya (membuat ekstrak anggur) dan membiarkannya terfermentasi dalam keadaan yang terkontrol (disebut sebagai pembuatan anggur) atau untuk mengeringkan anggur, sehingga menghasilkan semacam kismis. Pada saat Perjamuan Terakhir, Yesus mengatakan, “Aku tidak akan minum lagi hasil pokok anggur ini …. (Mat 26:29). 
Pada saat itu, mereka membuat wine dari banyak macam buah- buahan, tetapi wine yang dari anggur, yaitu hasil pokok anggur, adalah yang digunakan pada saat Perjamuan Terakhir. Karena saat itu adalah musim semi, dan liturgi Paska menentukan agar umat meminum empat cawan anggur, grape juice yang terfermentasi (wine) adalah yang paling mungkin digunakan. Jika tidak, misalnya, ada mukjizat yang lain dari keadaan natural, tentulah salah satu penulis Injil akan mengatakannya, seperti yang dilakukan oleh penulis Injil pada mujizat- mujizat Yesus yang lainnya. Ketentuan tentang merayakan Paskah menyebutkan agar anggur di cawan tersebut diencerkan dengan air. Ini perlu, sebab proses fermentasi membuatnya menjadi kuat dan juga bejana- bejana tempat menyimpan anggur agak berpori dan anggur cenderung menjadi kental dengan bertambahnya waktu, karena kadar airnya menguap. Ini adalah latar belakang historis mengapa imam menambahkan setitik air ke piala pada saat liturgi Ekaristi. Wine yang tidak diproteksi dari udara ketika disimpan akan menjadi anggur asam (cuka).”
Sumber: katolisitas.org

Tidak ada komentar:

Posting Komentar