Cari Blog Ini

Senin, 10 Maret 2014

Pesan Paus Fransiskus untuk masa Prapaskah 2014

Berikut pesan Paus Fransiskus untuk masa Prapaskah 2014 yang dirilis oleh konferensi Pers Vatikan pada Selasa 4 Februari 2014. Tema dari pesan yang diambil ialah dari Surat St Paulus kepada Jemaat di Korintus, "Ia, yang oleh karena kamu menjadi miskin sekalipun Ia kaya, supaya kamu menjadi kaya" (2 Kor 8:9). Di bawah ini, merupakan terjemahan tidak resmi Bahasa Indonesia oleh Katolisitas Indonesia dari News.Va:





Saudara-saudari yang terkasih,


Pekan Prapaskah semakin dekat, saya ingin menawarkan beberapa usulan yang berguna pada jalan konversi kita sebagai individu maupun sebagai komunitas. Renungan ini terinspirasi oleh kata-kata dari Santo Paulus: "Karena kamu telah mengenal kasih karunia Tuhan kita Yesus Kristus, bahwa Ia, yang oleh karena kamu menjadi miskin sekalipun Ia kaya, supaya kamu menjadi kaya oleh karena kemiskinan-Nya" (2 Kor 8:9). Sang Rasul menulis kepada orang-orang Kristen dari Korintus untuk mendorong mereka agar bermurah hati dalam membantu umat beriman di Yerusalem yang membutuhkan. Apa arti dari perkataan dari Santo Paulus bagi kita orang Kristen saat ini? Apakah ajakan dalam kemiskinan, hidup evangelisasi dalam kemiskinan, bermakna bagi kita saat ini?


Kasih karunia Kristus


Pertama-tama, hal itu menunjukkan kepada kita bagaimana Tuhan bekerja. Dia tidak mengungkapkan diriNya berjubah dalam kekuasaan duniawi dan kekayaan, melainkan dalam ketidakberdayaan dan kemiskinan: "Ia, yang oleh karena kamu menjadi miskin sekalipun Ia kaya, supaya kamu menjadi kaya... ". Kristus, Putra Allah yang kekal, satu dengan Bapa dalam kuasa dan kemuliaan, memilih untuk menjadi miskin, Ia hadir diantara kita dan dekat dengan setiap dari kita masing-masing, Ia menyisihkan kemuliaan-Nya dan mengosongkan diriNya sehingga Ia bisa menjadi seperti kita dalam segala hal (lih. Flp 2:7; Ibr 4:15). Allah yang menjadi manusia adalah sebuah misteri besar! Tapi alasan untuk semua ini adalah kasih, cinta dalam kasih karunia, kemurahan hati, keinginan untuk mendekat, kasih yang tidak ragu-ragu untuk mempersembahkan diriNya sendiri bagi orang yang dikasihi. Perbuatan amal, kasih, berbagi dengan orang yang kita cintai dalam segala hal. Kasih membuat kita mirip, menciptakan kesetaraan, cinta juga merobohkan dinding dan menghilangkan jarak. Allah berbuat seperti ini dengan kita. Memang, Yesus " bekerja memakai tangan manusiawi, Ia berpikir memakai akalbudi manusiawi, Ia bertindak atas kehendak manusiawi, Ia mengasihi dengan hati manusiawi. Ia telah lahir dari Perawan Maria, sungguh menjadi salah seorang diantara kita, dalam segalanya sama seperti kita, kecuali dalam hal dosa" (Gaudium et Spes, 22).


Dengan membuat diriNya sendiri miskin, Yesus tidak mencari kemiskinan untuk kepentingan diri-Nya sendiri, tetapi seperti yang St. Paulus katakan "bahwa dengan kemiskinan-Nya kamu menjadi kaya". Ini bukan permainan kata-kata belaka atau tangkapan frasa. Sebaliknya, itu merangkum logika Allah, logika cinta, logika inkarnasi dan salib. Allah tidak membiarkan keselamatan kita jatuh begitu saja dari langit, seperti orang yang memberikan sedekah dari kelimpahan mereka yang disertai rasa altruisme dan kesalehan. Kasih Kristus itu berbeda! Ketika Yesus melangkah ke air di sungai Yordan dan dibaptis oleh Yohanes Pembaptis, Ia melakukanNya bukan karena Ia membutuhkan pertobatan atau konversi. Dia berada di antara orang-orang yang membutuhkan pengampunan, di antara kita orang-orang berdosa, dan untuk mengambil pada diriNya sendiri beban dosa-dosa kita. Dengan cara ini Ia memilihuntuk menghibur kita, untuk menyelamatkan kita, untuk membebaskan kita dari kesengsaraan kita. Hal ini mengejutkan bahwa Sang Rasul menyatakan bahwa kita dibebaskan, bukan oleh kekayaan Kristus, tetapi oleh karena kemiskinan-Nya. Namun St. Paulus juga menyadari "kekayaan Kristus yang tidak terduga itu…" (Ef 3:8), bahwa Ia adalah "ahli waris dari segala sesuatu" (Ibr 1:2).


Jadi, apa kemiskinan ini yang mana Kristus membebaskan dan memperkaya kita? Ini adalah caraNya untuk mengasihi kita, caraNya menjadi tetangga kita, seperti orang Samaria baik hati yang adalah tetangga dari seorang yang ditinggalkan setengah mati di pinggir jalan (lih. Luk 10:25). Sehingga yang memberi kita kebebasan sejati, keselamatan dan kebahagiaan sejati adalah kasih sayang, kelembutan dan solidaritas cintaNya. Kemiskinan Kristus yang memperkaya kita adalah kemauanNya mengambil kemanusiaan dan menutupi kelemahan dan dosa-dosa kita sebagai ungkapan kasih sayang Allah yang tak terbatas kepada kita. Kemiskinan Kristus adalah harta terbesar kita semua: kekayaan Yesus adalah bahwa ketaatan tak terbatas kepada Allah Bapa, kepercayaan yang konstan, keinginanNya yang selalu dan hanya untuk melakukan kehendak Bapa dan memberi kemuliaan bagi BapaNya. Yesus kaya dengan cara yang sama sebagai anak yang merasa dicintai dan yang mencintai orang tuanya, tanpa meragukan cinta dan kelembutan mereka untuk sesaat. Kekayaan Yesus terletak pada keberadaannya sebagai Anak; hubungan unikNya dengan Bapa adalah hak prerogatif dari kedaulatan Mesias yang miskin ini. Ketika Yesus meminta kita untuk mengambil dariNya "kuk yang mudah", ia meminta kita untuk diperkaya oleh-Nya "kemiskinan yang kaya "dan" kekayaan yang miskin"-milikNya, untuk berbagi semangat berbakti dan persaudaraan, untuk menjadi putra dan putri dalam Anak, saudara dan saudari dalam Saudara Sulung yang dilahirkan (lih. Rom 8:29).


Seperti yang telah dikatakan bahwa satu-satunya penyesalan yang nyata terletak pada tidak menjadi orang suci (L. Bloy), kita juga bisa mengatakan bahwa hanya ada satu jenis nyata kemiskinan: tidak hidup sebagai anak-anak Allah dan saudara-saudari Kristus.


Kesaksian kita


Kita mungkin berpikir bahwa "jalan" kemiskinan adalah cara Yesus, sedangkan kita yang datang setelah Dia dapat menyelamatkan dunia dengan sumber daya manusia yang tepat. Bukan ini permasalahannya. Di setiap waktu dan tempat, Allah terus menyelamatkan umat manusia dan dunia melalui kemiskinan Kristus, yang membuat diriNya miskin dalam sakramen-sakramen, dalam Sabda dan Gereja-Nya, yang merupakan orang-orang yang miskin. Kekayaan Allah mengalir tidak melalui kekayaan kita, tapi selalu dan secara eksklusif melalui kemiskinan personal dan komunal kita dengan dihidupi oleh semangat Kristus.


Dalam mengikuti teladan Guru kita, kita orang Kristen dipanggil untuk menghadapi kemiskinan saudara-saudari kita, menyentuhnya, menjadikannya milik kita sendiri dan untuk mengambil langkah-langkah praktis untuk mengurangi itu. Kemelaratan tidak sama dengan kemiskinan: kemelaratan adalah kemiskinan tanpa iman, tanpa dukungan, tanpa harapan. Ada tiga jenis kemiskinan: material, moral dan spiritual. Kemelaratan materi adalah apa yang biasanya disebut kemiskinan dan mempengaruhi orang-orang yang hidup dalam kondisi berlawanan dengan martabat manusia: mereka yang tidak memiliki hak-hak dasar dan kebutuhan seperti makanan, air, kebersihan, pekerjaan dan kesempatan untuk tumbuh dan berkembang dalam budaya. Menanggapi kemiskinan ini, Gereja menawarkan bantuannya, diakonianya, dalam memenuhi kebutuhan tersebut dan membebat luka-luka yang menodai wajah kemanusiaan. Dalam kemiskinan dan keterbuangan kita melihat wajah Kristus, dengan mengasihi dan membantu orang miskin, kita mengasihi dan melayani Kristus. Upaya kita juga diarahkan untuk mengakhiri pelanggaran martabat manusia seperti diskriminasi dan kekerasan di dunia, yang kini sangat sering menjadi penyebab kemiskinan. Ketika kekuasaan, kemewahan dan uang menjadi berhala, mereka mengambil prioritas di atas keadilan kebutuhan pemerataan. Hati nurani kita butuh dikonversikan ke keadilan, kesetaraan, kesederhanaan dan berbagi.


Tidak kurang dalam perhatian juga ialah kemiskinan moral, yang terdiri dalam perbudakan wakil dan dosa. Berapa banyak rasa sakit disebabkan dalam keluarga karena salah satu anggota mereka – yang umumnya orang muda - ialah menjadi budak alkohol, narkoba, perjudian atau pornografi! Berapa banyak orang yang tidak lagi melihat makna dalam hidup atau prospek untuk masa depan, berapa banyak yang telah kehilangan harapan! Dan berapa banyak yang terjun ke kemiskinan ini dengan kondisi sosial yang tidak adil, pengangguran, yang menghilangkan martabat mereka sebagai pencari nafkah, dan dengan kurangnya akses yang sama terhadap pendidikan dan kesehatan. Dalam kasus tersebut, kemiskinan moral dapat dianggap sebagai bunuh diri yang akan datang. Jenis kemiskinan, yang juga menyebabkan kehancuran finansial, yang selalu terkait dengan kemiskinan spiritual yang kita alami ketika kita berpaling dari Allah dan menolak kasih-Nya. Jika kita berpikir kita tidak membutuhkan Allah yang menjangkau kita bahkan Kristus, karena kita percaya bahwa kita dapat melakukannya sendiri, kita menuju ke suatu kejatuhan. Hanya Allah sendiri yang benar-benar dapat menyelamatkan dan membebaskan kita.


Injil adalah antidot nyata untuk kemiskinan spiritual: ke mana pun kita pergi, kita dipanggil sebagai orang Kristen untuk memberitakan kabar pembebasan, bahwa pengampunan atas dosa-dosa yang telah dilakukan adalah suatu hal yang mungkin, bahwa Allah lebih besar dari situasi kedosaan kita, bahwa Ia dengan kehendak bebasnya mengasihi kita setiap saat dan bahwa kita diciptakan untuk persekutuan dan hidup kekal. Tuhan meminta kita untuk menjadi pembawa pesan sukacita, rahmat dan harapan ini! Adalah suatu hal yang mendebarkan, mengalami sukacita untuk menyebarkan kabar baik ini, berbagi harta yang dipercayakan kepada kita, menghibur yang patah hati dan menawarkan pengharapan kepada saudara-saudari yang mengalami kegelapan. Ini berarti mengikuti dan meniru Yesus, yang mencari orang miskin dan orang-orang berdosa sebagai seorang gembala yang dengan penuh kasih mencari domba yang hilang. Dalam persatuan dengan Yesus, kita berani bisa membuka jalur baru evangelisasi dan promosi kemanusiaan.


Saudara-saudari yang terkasih, mungkin dalam masa Prapaskah ini ditemukan bahwa seluruh Gereja siap untuk bersaksi kepada semua orang yang tinggal dalam kemelataran material, moral dan spiritual menurut pesan Injil yang penuh belas kasih dari Allah, Bapa kita, yang siap untuk merangkul semua orang di dalam Kristus. Kita bisa menjadi seperti ini, ketika kita meniru Kristus yang menjadi miskin dan memperkaya kita dengan kemiskinanNya. Prapaskah adalah waktu yang tepat untuk penyangkalan diri, kita akan melakukannya dengan baik untuk bertanya pada diri sendiri apa yang bisa kita berikan dalam rangka untuk membantu dan memperkaya orang lain dengan kemiskinan kita sendiri. Janganlah kita lupa bahwa kemiskinan nyata sangatlah menyakitkan: tidak ada penyangkalan diri yang nyata tanpa dimensi penebusan dosa ini. Saya tidak percaya suatu amal kasih yang sia-sia dan tidak meyakiti.


Semoga Roh Kudus , melalui kita "sebagai orang miskin, namun memperkaya banyak orang; sebagai orang tak bermilik, sekalipun kami memiliki segala sesuatu." (2 Kor 6:10), mendukung kita dalam resolusi dan meningkatkan kepedulian dan tanggung jawab untuk kemiskinan manusia, sehingga kita bisa menjadi penuh belas kasihan dan bertindak dengan belas kasih. Dalam mengungkapkan harapan ini, saya juga berdoa agar setiap anggota umat beriman dan setiap komunitas Gereja akan melakukan perjalanan Prapaskah yang berbuah. Saya meminta Anda semua untuk berdoa bagi saya. Semoga Tuhan memberkati Anda dan Bunda kita menjaga Anda.


Dari Vatikan, 26 Desember 2013 Pesta Santo Stefanus, Diakon dan Martir Pertama.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar